Mengonsumsi minuman manis terlalu sering bagi anak, tidaklah sehat

JAKARTA – suksesmedia.id – Mengonsumsi minuman manis memang terasa enak dan menyenangkan bagi anak-anak. Namun jika terlalu sering justru akan berdampak kurang baik bagi kesehatannya. Apalagi usia anak-anak merupakan bagian penting yang berkaitan dengan tumbuh kembang secara fisik. Oleh sebab itu, mengonsumsi makanan dan minuman manis terlalu sering justru kurang sehat bagi tumbuh kembangnya. Alih-alih mereka tumbuh jadi anak yang sehat, yang terjadi justru berbagai yang berdampak negatif bagi kesehatan anak.

Menurut Sara Blelch dari Harvard University, menyatakan bahwa makanan dan minuman manis yang berlebihan dikonsumsi oleh anak-anak justru akan berdampak negatif, bagi kesehatannya. Beberapa akibat negatif itu misalnya adalah ovesitas dan gangguan metabolism.

Nah berikut ini adalah dampak negatif jika anak-anak dibiarkan terlalu sering minum minuman manis yang sekarang banyak beredar di pasaran:

1. Obesitas dan Masalah Berat Badan

Salah satu dampak paling jelas dari konsumsi minuman manis pada anak-anak adalah risiko obesitas. Minuman manis mengandung kalori tinggi dan gula tambahan, yang dapat menyebabkan penumpukan lemak berlebih di tubuh anak-anak. Obesitas pada anak-anak dapat berdampak serius pada kesehatan jangka panjang, termasuk risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2, dan masalah kesehatan lainnya.

2. Gangguan Metabolisme

Minuman manis sering mengandung fruktosa, sebuah jenis gula yang dapat menyebabkan resistensi insulin. Kebiasaan minum minuman manis pada anak-anak dapat mengganggu metabolisme normal tubuh dan meningkatkan risiko terjadinya diabetes tipe 2. Resistensi insulin dapat mengarah pada berbagai masalah kesehatan, termasuk gangguan fungsi sel-sel tubuh dan peningkatan kadar gula darah.

3. Kerusakan Gigi

Gula dalam minuman manis dapat menjadi sumber utama kerusakan gigi pada anak-anak. Bakteri di mulut memetabolisme gula menjadi asam, yang kemudian dapat merusak enamel gigi dan menyebabkan kerusakan permanen. Kebiasaan minum minuman manis secara teratur dapat meningkatkan risiko karies gigi dan masalah kesehatan gigi lainnya pada anak-anak.

4. Gangguan Kesehatan Mental

Studi telah menunjukkan bahwa konsumsi gula berlebih dapat berdampak pada kesehatan mental anak-anak. Gula dapat mempengaruhi neurotransmitter dalam otak, seperti serotonin, yang berperan dalam regulasi mood dan suasana hati. Anak-anak yang terbiasa mengonsumsi minuman manis secara berlebihan dapat mengalami fluktuasi mood yang lebih besar dan risiko gangguan kesehatan mental.

5. Risiko Penyakit Jantung

Konsumsi minuman manis pada anak-anak dapat meningkatkan risiko faktor-faktor penyakit jantung, seperti obesitas, tekanan darah tinggi, dan kadar kolesterol yang tidak sehat. Kebiasaan ini dapat membentuk dasar bagi perkembangan penyakit jantung pada masa dewasa.

Para orang tua dan pengasuh hendaknya memahami dampak negatif dari kebiasaan minum minuman manis pada anak-anak. Menggantikan minuman manis dengan air putih atau minuman rendah gula, justru dapat membantu menjaga kesehatan anak-anak dan mengurangi risiko dampak buruk jangka panjang. Oleh sebab itu, memberikan pemahaman pada anak-anak tentang pentingnya pola makan sehat juga merupakan langkah kunci dalam membentuk kebiasaan hidup yang positif.(*)

By Editor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *